Jumat, 17 Juli 2015

Mengupas Alkitab Perjanjian Baru - Surat Roma 3

Roma 3:1-2 -> Kelebihan Yahudi dan sunat : Mereka dipercayakan pemberitaan Firman Tuhan. Tetapi kelebihan Yahudi juga justru menjadi kelemahan mereka oleh karena ketidakmampuan mereka untuk melakukan tuntutan hukum Taurat. Bahasa awamnya: Mereka tidak amanah.
Ketika mereka tidak bisa menjalankan seluruh hukum Taurat, mereka sudah dibisa dikategorikan TIDAK SETIA.

Roma 3:3-4 -> Ketidaksetiaan Yahudi (dalam hal ini di dalam melakukan SELURUH hukum Taurat) TIDAK membatalkan kesetiaan TUHAN.

KESETIAAN ALLAH adalah MUTLAK, diadu seperti apapun juga DIA tetap SETIA. Sebaliknya MANUSIA adalah TIDAK SETIA, mau diadu apapun juga MANUSIA TIDAK BISA DIPERCAYA (sekali lagi dalam hal melakukan SELURUH HUKUM TAURAT).

Di ayat-ayat di atas, secara tersirat Rasul Paulus menyentil orang Yahudi yang membanggakan sunat dan hukum Taurat. Fakta sesungguhnya, orang Yahudi yang punya hukum Taurat tidak mampu melakukan tuntunan hukum Taurat. (ITULAH SEBABNYA MEREKA DIKATAKAN TIDAK SETIA)

Roma 3:5-6 -> Tetapi KEBENARAN (righteousness) Allah tidak bisa dipermainkan. KESETIAANNYA juga harus dikaitkan dengan sifat KEADILANNYA juga.
Artinya hukuman tetap harus dijatuhkan kepada orang Yahudi yang gagal memenuhi tuntutan hukum Taurat.

Filosofis: KESETIAAN ALLAH MUTLAK JUGA HARUS SETIA KEPADA SIFAT KEADILANNYA SENDIRI. KALAU ALLAH TIDAK SETIA DENGAN SIFAT KEADILAN YANG ADA PADA DIRINYA, BAGAIMANA DIA BISA ADIL ?
BAGAIMANA BISA DIA MELAKUKAN PENGHAKIMAN KEPADA MANUSIA YANG TIDAK SETIA SEDANGKAN DIRINYA TIDAK SETIA DENGAN SIFAT KEADILANNYA.

Roma 3:7-8 ->
Rasul Paulus bicara dalam konteks orang yang ingin mencobai TUHAN dengan sengaja berbuat dosa. Rasul Paulus tidak ingin manusia salahgunakan KESETIAAN TUHAN ALLAH dengan terus menerus melakukan dosa supaya Allah terus menunjukkan kesetianNya dengan memberikan pengampunan terus menerus. 

 Ingat ! Allah tidak bisa dipermainkan karena DIA MAHA TAHU. Dia tahu mana dosa yang dilakukan karena kelemahan manusia dan mana dosa yang dilakukan dengan sengaja atas persetujuan AKAL BUDI.


NOTE: AYAT ROMA 3:7 INI TIDAK ADA KAITANNYA DENGAN CARA PENGINJILAN RASUL PAULUS (BANYAK ORG SALAH SANGKA)


Roma 3:9-18 -> Semua orang di muka bumi jatuh dalam dosa (baik Yahudi maupun bukan Yahudi) , kecenderungannya adalah melakukan dosa, tidak ada yang mencari TUHAN.

Roma 3:19-20 -> Semua orang harus binasa, tetapi untuk bangsa Yahudi, mereka punya hukum Taurat sehingga mereka lebih punya penuntun. Apalagi hukum Taurat akan memberitahukan kepada mereka tentang ini dan itu adalah dosa, tetapi bangsa lain tidak ada. Tapi sad but true, semua orang, baik yang punya hukum Taurat maupun orang yang tidak punya tetap jatuh di bawah murka Allah.

Mereka yang melakukan hukum Taurat pun tidak dibenarkan di pandangan Allah.

Roma 3:21-22 -> Kebenaran Allah dinyatakan ketika Allah Bapa mengutus Anak TunggalNya kepada dunia. Tidak ada tawaran lain, tidak ada kompromi. Satu-satunya yang berkenan di hadapan Allah adalah percaya / iman pada TUHAN YESUS kepada semua orang tanpa pandang bulu, kebenaran yang sudah ditulis dalam nubuatan yg terdapat di kitab Taurat dan kita para nabi.

Roma 3:23-24 -> Karena semua org di muka bumi ini sdh jatuh dalam dosa dan kehilangan kemuliaan ALLAH, maka HANYA OLEH KASIH KARUNIA ALLAH SAJA, manusia diselamatkan.
Jika berbicara soal KASIH KARUNIA, artinya itu adalah HAK PREOGRATIF ALLAH untuk memberikan kepada siapa yang dikehendaki. Tidak ada alasan bagi yang tidak menerima kasih karunia untuk komplain !

Roma 3:25-26 -> Persyaratan satu-satunya dari ALLAH BAPA kpd DUNIA adalah MENERIMA TUHAN YESUS krn persyaratan inilah yang "SUDAH DIPATOK MATI" untuk menerima keselamatan.

Pengampunan yg diberikan melalui TUHAN YESUS KRISTUS adalah WUJUD KEADILAN DARI ALLAH kpd MANUSIA oleh karena ALLAH MAKLUM kepada manusia yang melakukan dosa di masa-masa lalu karena KETIDAKMAMPUAN mereka untuk MELEPASKAN DIRI DARI DOSA.
Tapi sekali lagi pemberian kasih karunia ini adalah HAK PREOGRATIF ALLAH. (SOLA GRATIA)

Roma 3:27-28 -> Jika keselamatan ditentukan oleh iman kepada YESUS KRISTUS sbg TUHAN yang sebagai reaksi atas kasih karunia, maka tidak ada gunanya orang menyombongkan diri dengan amal perbuatan mereka.
(SOLA FIDE)

Roma 3:28-29 -> iman kepada Yesus Kristus yg merupakan reaksi (gayung bersambut) atas kasih karunia Allah menunjukkan Allah tidak pilih kasih kepada semua manusia.
Kalau seandainya manusia dibenarkan karena melakukan hukum Taurat, artinya orang Yahudi saja yang masuk surga, bangsa lain masuk neraka. Kenapa begitu? Karena hukum Taurat ditujukan hanya kepada org Yahudi saja jika dilihat dari segala syariat tata ibadah yg diatur di hukum tersebut (ditegaskan dengan contoh syarat MUTLAK tentang SUNAT).

Roma 3:30 -> Allah milik semua bangsa ! Allah yang memberikan HUKUM TAURAT, juga Allah yang MENGIRIM YESUS KRISTUS. Tidak ada pilih kasih Yahudi (jews) dan Yunani (greek / gentiles)

Roma 3:31 -> Jika demikian, adakah kami membatalkan hukum Taurat karena iman? Sama sekali tidak! Sebaliknya, kami meneguhkannya

1. Pilihan atas orang Yahudi untuk menerima hukum Taurat pun sebenarnya adalah kasih karunia Allah kepada bangsa itu untuk menjadi bangsa beradab dan beribadah kepada Allah.
Hukum Taurat diberikan kepada mereka agar cara hidup mereka tidak sama dengan bangsa kafir di zaman dahulu. Tetapi krn orang Yahudi tidak mampu melakukan segenap hukum Taurat, maka kasih karunia Allah melalui penebusan Yesus Kristus di atas kayu salib diberikan cuma-cuma.

2. Rasul Paulus tidak coba membuat teori baru dengan membatalkan hukum Taurat karena iman. Dia tidak mengajarkan ajaran baru

3. Meneguhkan dalam hal ini bukan berarti menjadikan alasan pembenaran bagi orang Yahudi yang melakukan hukum Taurat.

4. Hukum Taurat berasal dari Allah yang satu, iman adalah reaksi dari kasih karunia oleh percaya dgn penebusan YESUS KRISTUS yg merupakan syarat satu-satunya dari Allah yang satu untuk mencapai keselamatan yang memungkinkan manusia untuk melakukan hukum Taurat (10 perintah Allah) yang bagi org Yahudi tidak mungkin melakukannya dengan sempurna.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar